Jelang Pelaksanaan MTQ Banten, Pemprov Gelar Istighosah

Jelang Pelaksanaan MTQ Banten, Pemprov Gelar Istighosah (Ilustrasi: Banten Plus) (foto: Suasana saat pelaksanaan istighosah di Masjid Al-Bantani)

SERANG - Pemerintah Provinsi Banten menggelar Istighosah dan Khataman Al-Quran dalam rangka memeriahkan Musabaqoh Tilawatil Qur’an (MTQ) ke XV tingkat Provinsi Banten tahun 2018, di Masjid Al-Bantani , KP3B,Curug,Kota Serang, Senin (16/04/2018).

Dalam kesempatan itu, Gubernur Banten Wahidin Halim mengatakan, melalui kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan keimanan dan ketaqwaan seluruh pegawai di Lingkungan Pemprov Banten serta dapat memupuk rasa silaturahim antar sesama.

 “Melalui silaturahim ini kita bangun dalam kontek habluminannas, antara bawahan dengan atasan, antara bawahan dengan bawahan, antara pejabat dengan rakyat, antara rakyat dengan gubernur, dan kita sesama manusia,” ucapnya.

Kepada para pegawai, Gubernur Wahidin  juga mengingatkan untuk senantiasa bersyukur kepada Allah. Karena, kata WH sapaan akrab Gubernur, orang yang bersyukur merupakan salah satu ciri-ciri orang yang beriman. “Ketika kita dapat kesulitan kuncinya sabar, karena sabar akan menyempurnakan ibadah kita.  Begitu kita dapat kemudahan maka bersyukurlah kepda Allah SWT, dua hal inilah yang harus kita lakukan sebagai seorang pegawai negeri,” ujar pria yang akrab di sapa WH ini.

Dirinya juga berpesan agar seluruh ASN dapat bekerja lebih baik dan ikhlas. Serta  menjadikan pekerjaan yang diamanahkan sebagai ibadah. Sehingga, apa yang dilaksanakan bermanfaat bagi diri sendiri maupun orang lain.

“Banyak-banyak bersedekah, bekerja itu beribadah, oleh karena itu saya berharap, dengan keimanan kita yakin banten bisa kita bangun. Orang yang beriman dan bertakwa dan berkeyakinan tidak ada kata putus asa, tidak ada pesimisme dalam diri saya sejak kecil, karena selalu saya berlandaskan keyakinan kepada Allah SWT,” ucapnya.

Di tempat yang sama, Ketua Umum Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) Banten sekaligus Sekda Banten Ranta Soeharta mengatakan, alasan tidak di pusatkannya di kabupaten atau kota sebagai tuan rumah, karena pada tahun 2018 akan digelar Pilkada Serentak 2018. Seharusnya pada Tahun 2018, Kota Tangerang yang akan menjadi tuan rumah.

“Baru kali ini dipusatkan di KP3B, dan bisa lebih mudah karena disetiap OPD memiliki aula. Seharusnya di Kota Tangerang menjadi tuan rumah, tapi akan dilaksanakan Pilkada 2018. Jadi menjaga suasana tetap kondusif,” kata Sekda

Sedangkan untuk pembukaan MTQ,lanjut Sekda diawali dengan istighosah dan khataman Alquran yang dipimpin Abuya KH. MuhtadiDimyati.

Acara ini dihadiri oleh Gubernur Banten Wahidin Halim, Sekretaris Daerah (Sekda) Ranta Soeharta, Kepala OPD, ASN da pegawai dilingkungan Pemprov Banten serta kiyai, ulama dan tokoh agama. Istighosah dipimpin oleh KH Abuya Muhtadi Dimyati dari Cadasari, Kabupaten Pandelang. (Us/red)

BERIKAN KOMENTAR ANDA

Tulis Komentar Dengan Bijak Sesuai dengan ToS