Jual Hewan Dilindungi Melalui Media Sosial, 3 pelajar SMK di Bogor Ditangkap

Jual Hewan Dilindungi Melalui Media Sosial,  3 pelajar SMK di Bogor Ditangkap (Ilustrasi: Banten Plus) (foto: Dok. BKSDA)

bantenplus.co.id - Petugas BKSDA Wilayah 1 Bogor melakukan tangkap tangan terhadap 3 pelajar SMK di Bogor yang tengah bertransaksi hewan dilindungi. Dalam penangkapan tersebut, petugas BKSDA mengamankan 1 ekor kukang yang dipasarkan melalui media sosial.

Petugas penyidik BKSDA Wilayah 1 Bogor, Ajat Sudrajat mengatakan, ketiga pelajar tersebut ditangkap di Kelurahan Bantarkemang, Kecamatan Bogor Timur, Kota Bogor. Ketiganya ditangkap setelah pihaknya mendapat informasi dari media sosial yang menyebut akan ada transaksi hewan dilindungi jenis kukang.

"Kita kan memang ada tim yang mengawasi media sosial juga, ini dilakukan setelah banyak terungkap kasus penjualan binatang dilindungi secara online. Terkait kasus ini, kita temukan di media sosial Facebook. Kita telusuri, kemudian kita dapat informasi akan ada transaksi di daerah Branangsiang. Kita intai dan kita lakukan penyergapan," terang Ajat, Selasa (13/2/2018).

Dalam penyergapan tersebut, lanjut Ajat, diamankan 3 pemuda yang masih berstatus sebagai pelajar SMK di Kabupaten Bogor.

"Kita juga amankan satu ekor Kukang. Dari pengakuan para pelaku yang kita amankan, hewan Kukang ini katanya punya pamannya," imbuhnya.

Saat ini, lanjut Ajat, pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap ketiga pelajar SMK dan menunggu pemilik Kukang untuk dimintai keterangan lebih lanjut. 

"Kukang ini masuk dalam kategori hewan dilindungi. Jadi tidak benar kalau ada yang melakukan hewan jenis ini," kata Ajat. 




(detik)

BERIKAN KOMENTAR ANDA

Tulis Komentar Dengan Bijak Sesuai dengan ToS